Behind The Story of Yellow Vespa

Tulisan ini gua buat karena mendadak gw kangen berat dengan vespa di rumah. Gak kerasa dah 5 bulan sejak akhir 2012 hingga sekarang (mei 2013) gua gak nyemplak si-semok. Kangen berat euy, kangen suara cemprengnya, asep ngebulnya, miringin ke kanan tiap kali mau di-engkol biar bensinnya turun, waaahhh banyak dah pokoknya. Plus satu lagi kalo pagi-pagi gua manasin si-semok pasti bokap ngomel-ngomel “hoi.., jauh-jauh sana idupin, berisik, polusi“, setelah itu gua cuma cengar-cengir aja, dan lanjut bokap gw sibuk dengan Corolla 73 antik-nya. Apalagi semenjak ada ponakan gua si-Azka, gua ngengkol eh ni bocah gak mau kalah ikutan juga, hahaha…

Disini gua pengen nulis sedikit sejarah dan sedikit kenang-kenangan yang bisa gua tulis tentang vespa gw si-semok kuning. Bulan atau tahun kejadian mungkin sedikit meleset, wajarlah, namanya juga udah lama 😛

Tahun 2004 : Abang gua beli vespa ini. Awalnya sih fine-fine aja, setelah beberapa bulan mulai datang berbagai masalah bertubi-tubi,, wkwkwk. Mulai dari crankshaft yang oblak, seal crankshaft yang bocor mulu, pengapian gak beres, de-el-el.

Tahun 2005 : Kalo gak salah sempet mau dijual, tapi sayang, soalnya paling laku kiloan, hahaha. Akhirnya di wariskan ke gua

lovely yellow vespa (1)

Kondisi vespa saat diwariskan ke gua

Bukan main senengnya gua saat keputusan vespa pindah tangan ke gua, tapi kesenangan itu hanya sesaat, karena berbagai masalah menunggu didepan,, wkwkkw. Singkat cerita mulai akrablah gua dengan yang namanya miringin ke kanan biar bensin turun dan bongkar busi karena kelamaan miring akhirnya bensinnya banjir, koplak!.

Nyokap gua seneng dianterin ke pasar deket rumah naek vespa, dek depan kan lebar, jadi muatannya banyak. haha. Diparkiran motor SMA gw, vespa gua paling nge-jreeng diantara motor jepang bebek, satria, bahkan ninja. Sorry bung, ini motor jebolan eropa!, made in italy punya boookk.

Tahun 2006 : gua mulai intens ke bengkel vespa deket SMA. Problem utama lagi-lagi soal seal crankshaft yang doyan jebol. Gilak, kadang sebulan sekali mesti dibelah sebelah mesinnya, buat pasang seal baru, kebayang kan ongkosnya berapa?, belum lagi seal as  roda yang juga bocor. Teromol rem gua pernah kelelap oli mesin, ngeblong dah jadinya #tepok jidat.

Continue reading